Isep

Pelembab dan pelembab mandi atau aditif pelembab

Mengapa saya harus menggunakan pelembab?

Solusi terbesar untuk eksim adalah dengan menggunakan pelembab biasa untuk rehydrate dan membantu mengembalikan fungsi penghalang kulit.

Pemahaman kita tentang struktur dan fungsi kulit adalah sesuatu yang telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir, dan sekarang diterima secara luas bahwa menggunakan pelembab secara teratur adalah hal paling penting yang dapat Anda lakukan untuk menjaga eksim Anda terkendali.

Kulit sehat normal memiliki kandungan air yang tinggi dan fleksibel dan elastis. Lapisan lipid (minyak) di lapisan permukaan kulit, disebut stratum corneum, mencegah air menguap dari lapisan kulit yang lebih dalam.

Lapisan luar sel mengandung zat penahan air alami yang menahan air di sel, membuatnya membengkak dan saling menempel satu sama lain sehingga tidak ada celah. Epidermis dikatakan menyediakan fungsi penghalang, karena mencegah masuknya zat asing dan kelembaban yang berlebihan.

Pada eksim atopik, fungsi penghalang normal kulit terganggu, kemungkinan akibat perubahan genetik.

Lapisan lipid di stratum korneum tidak terbentuk secara normal, dan ini berarti air lebih mudah menguap dari permukaan kulit.

Hal ini memungkinkan sel-sel di stratum korneum mengering. Saat mengering mereka mengerut, dan celah terbentuk di antara sel. Hal ini semakin mengurangi kemampuan kulit untuk mempertahankan kelembaban, dan retakan permukaan kulit saat mengering, memungkinkan alergen, iritasi dan mikroorganisme untuk ditembus dengan lebih mudah.

Ini berarti bahwa solusi terbesar untuk eksim adalah dengan menggunakan pelembab biasa untuk rehydrate dan membantu mengembalikan fungsi penghalang kulit.

Hal ini pada gilirannya mengurangi rasa gatal dan goresan, dan mencegah penetrasi alergen dan iritasi, sehingga mengurangi kemampuan mereka untuk memicu peradangan. Hal ini juga mengurangi kemampuan mikroorganisme untuk menembus kulit dan menyebabkan infeksi.

Penggunaan pelembab secara teratur membantu mencegah flare-up eksim dan juga telah terbukti mengurangi kebutuhan untuk menggunakan kortikosteroid topikal.

Mengapa saya perlu menggunakan aditif pelembab mandi?

Tidak hanya bisa sabun menjadi iritasi sendiri, tapi cuci dengan air panas dan sabun strip kulit lapisan permukaan minyak alami.

Ini berarti bahwa kecuali jika Anda mengganti minyak dengan menggunakan pelembab setelah dicuci, penguapan air dari kulit meningkat dan setelah mencuci kulit lebih kering daripada yang seharusnya.

Untuk mengatasi masalah ini, Anda harus mencoba dan meminimalkan penggunaan sabun saat mencuci dan alih-alih menggunakan pengganti sabun.

Pelembab dan pelembab mandi atau aditif pelembab. Mengapa saya harus menggunakan pelembab?
Pelembab dan pelembab mandi atau aditif pelembab. Mengapa saya harus menggunakan pelembab?

Produk, seperti krim berair dan salep pengemulsi, bisa digunakan sebagai pengganti sabun untuk mencuci tangan atau saat mandi.

Krim berair, bagaimanapun, bukanlah pelembab yang bagus dan berpotensi mengiritasi kulit, jadi tidak disarankan sebagai emolien.

Aditif aditif pelembab juga berguna karena mengganti lapisan minyak pada kulit saat Anda keluar dari bak mandi.

Anda harus mandi di air yang tidak terlalu panas tidak lebih dari 10 menit. Anda kemudian harus menepuk kulit kering setelah menggunakan mereka sehingga Anda tidak menumpahkan minyak.

Bagaimana pelembab bekerja?

Ada banyak pelembab berbeda yang tersedia di pasar saat ini. Mereka mengandung banyak bahan yang berbeda, namun kebanyakan bekerja dengan satu atau lebih cara berikut.

Pelembab umum

Mengandung minyak seperti parafin cair (juga dikenal sebagai minyak mineral), parafin putih lembut, parafin lembut kuning, lemak wol (juga dikenal sebagai lanolin), minyak kelapa atau lilin pengemulsi.

Ini bekerja dengan memberikan lapisan minyak pada permukaan kulit yang mencegah air menguap dari permukaan kulit. Hal ini meningkatkan kadar air sel di stratum korneum, yang membengkak satu sama lain sehingga mengurangi retakan pada permukaan kulit.

Minyak juga dapat menembus ke dalam stratum korneum dimana mereka bertindak seperti lipid alami yang ditemukan pada kulit yang sehat dan mencegah penguapan air dari lapisan kulit yang lebih dalam.

Minyak dapat dicampur dengan berbagai jumlah air untuk menghasilkan pelembab dengan berbagai sifat, yaitu lotion, krim atau salep.

Dengan sifatnya mereka tidak akan menyerap sepenuhnya ke dalam kulit dan mungkin membuat pakaian menjadi berminyak, tapi sangat efektif, terutama jika diterapkan dalam semalam.

Pelembab humectant

Mengandung bahan seperti urea, gliserin, asam laktat, asam glikolat, atau sodium pyrrolidone carboxylate.

Ini menembus lapisan stratum korneum dimana mereka menarik dan menahan air, sehingga meningkatkan kapasitas kulit untuk mempertahankan air. Mereka sangat berguna untuk kulit yang sangat kering.

Keratolitik

Pada konsentrasi yang lebih tinggi urea, asam laktat dan asam glikolat juga berperan sebagai keratolitik. Mereka terbiasa memecah protein kulit yang disebut keratin.

Dalam kondisi seperti eksim dan ichthyosis kronis, keratin berlebih menyebabkan sel kulit mengeras, membuat kulit menjadi menebal dan bersisik.

Keratolitik memecah keratin di kulit yang mengeras dan menebal, membantu menumpahkan sel kulit dari area ini, dan melembutkan dan memperbaiki penampilan kulit kering dan bersisik.

Tindakan ini juga meningkatkan kemampuan bahan pelembab untuk menembus kulit dan rehidrat itu. Allantoin juga keratolitik.

Berbagai bahan lainnya bisa ditambahkan ke pelembab. Tercantum di bawah ini adalah beberapa hal yang mungkin Anda jumpai, bersamaan dengan tindakan mereka.

  • Benzalkonium chloride adalah antiseptik / antimikroba.
  • Klorheksidin hidroklorida adalah antiseptik / antimikroba.
  • Dimeticone (juga dikenal sebagai cairan silikon) adalah zat pengusir air yang digunakan pada krim penghalang untuk membantu melindungi kulit.
  • Isopropil miristat, setil alkohol dan stearil alkohol memiliki sifat pelembab.
  • Lauromacrogols memiliki sifat anestesi lokal. Bila dioleskan ke kulit mereka menenangkan dan meringankan gatal.
  • Phenoxyethanol adalah pengawet antimikroba.
  • Asam sorbat memiliki efek antibakteri.
  • Seng oksida digunakan untuk efek menenangkan, astringent dan antiseptik pada kulit.
  • Bahan pengawet seperti benzil alkohol dan hidroksibenzoat (paraben) diperlukan untuk mencegah pertumbuhan mikroorganisme saat air disertakan dalam produk.
  • Berbagai bahan lain digunakan untuk memodifikasi konsistensi dan stabilitas produk pelembab.

Tipe mana yang harus saya gunakan?

Banyak pelembab yang tersedia saat ini datang dalam berbagai formulasi yang berbeda.

Mengetahui perbedaan antara lotion, krim dan salep penting dalam membantu Anda memilih produk yang paling sesuai untuk kulit Anda.

Jenis pelembab yang Anda pilih untuk digunakan akan tergantung pada area tubuh yang Anda rawat dan tingkat kekeringan dan penskalaan kulit.

Lotion

Campuran minyak dalam air dan merupakan formulasi ringan dan tidak berminyak yang memiliki efek pendinginan.

Mereka mudah diserap dan bagus untuk kulit yang agak kering dan eksim. Mereka juga sangat cocok untuk daerah berbulu kulit, seperti kulit kepala atau dada.

Krim

Krim juga merupakan campuran minyak dalam air tapi sedikit lebih tebal dari pada lotion. Mereka umumnya tidak berminyak dan mudah diserap ke dalam kulit dan sering lebih suka salep untuk alasan ini.

Salep

Pelembab berbasis minyak mentah yang oklusif yang paling baik untuk area kulit yang sangat kering, meski banyak orang tidak menyukai mereka karena mereka merasa terlalu berminyak.

Tidak ada pelembab 'benar' untuk semua orang. Mungkin perlu sedikit trial and error untuk menemukan pelembab yang paling sesuai untuk Anda, tapi perlu bertekun sampai Anda menemukan produk yang sesuai dengan Anda, karena Anda mungkin tidak menggunakannya secara teratur.

Dengan menggunakan kombinasi formulasi pelembab yang berbeda, serta aditif pelembab mandi dan pengganti sabun saat Anda mencuci, sering kali memberikan rehidrasi maksimum untuk kulit dan membantu memulihkan fungsi penghalangnya.

Misalnya, Anda mungkin lebih suka menggunakan lotion atau krim ringan di siang hari dan oleskan salep yang lebih tebal di malam hari, dan juga gunakan produk non-berminyak ringan di wajah dan salep yang lebih berminyak pada area kulit yang sangat kering.

Pelembab apa yang tersedia?

Berikut ini adalah daftar beberapa pelembab yang saat ini tersedia di Eropa, beserta ramuannya.

Nama pelembab Bahan
Krim Aquadrate Urea, parafin putih lembut, pati jagung, isopropil miristat, syncrowax HR-C, asam palmitat, sorbitan monolaurat, arlatone G
Krim Aquamol Parafin putih lembut, parafin cair, cetostearyl alcohol, chlorocresol
Krim berair Salep pengemulsi, fenoksietanol (atau antimikroba lainnya tergantung pada pabrikan), air yang dimurnikan
Krim dan losion Aveeno Oatmeal koloid, gliserin, allantoin, air, distearyldimonium chloride, petrolatum, isopropil palmitat, setil alkohol, dimeticone, benzil alkohol, natrium klorida
Balneum plus cream Urea, lauromacrogols, dimeticone, fenil dimeticone, parafin cair, cetylpalmitate, asam palmitat stearat, octyldodecanol, gliserol, polisorbat, karbomer, trometamol, benzil alkohol, air murni
Krim merica Urea, asam laktat, gliseril monostearat, betaine monohidrat, dietilolamin setilfosfat (Amphisol), lemak keras, kolesterol, natrium klorida, air murni
Cetraben krim emolien Parafin putih lembut, parafin cair ringan, lilin pengemulsi, setil stearil alkohol, gliserin, butilparaben, methylparaben, etilparaben, propilparaben, fenoketol, asam sitrat, air murni
Krim klinik decubal Dimeticone, lemak wol, gliserol, isopropil miristat, asam sorbat, setil alkohol, polisorbat 60, sorbitan monostearat, air murni
Dermamist spray Parafin putih lembut, parafin cair, minyak kelapa fraksionasi, butana 40
Krim dermol Parafin cair, isopropil miristat, benzalkonium klorida, klorheksidin dihidroklorida, cetostearil alkohol, gliserol, cetomacrogol 1000, phenoxyethanol, disodium fosfat dodekahidrat, natrium dihidrogen fosfat dihidrat, air murni
Dermol 500 lotion Parafin cair, isopropil miristat, benzalkonium klorida, chlorhexidine hydrochloride, cetostearyl alcohol, cetomacrogol 1000, phenoxyethanol, air murni
Krim Diprobase Parafin cair, parafin putih lembut, chlorocresol, cetomacrogol, cetostearyl alcohol, asam fosfat, natrium dihidrogen fosfat, air murni
Salep Diprobase Parafin putih lembut, parafin cair
Gel Doublebase Parafin cair, isopropil miristat, gliserol, karbomer, sorbitan laurat, trietanolamina, fenoksietanol, air yang dimurnikan
Krim E45 Parafin cair ringan, parafin putih lembut, lanolin anhidrat hypoallergenic, empiris GMS, setil alkohol, natrium searah sulfat, karbomer, metil hidroksibenzoat, propil hidroksibenzoat, natrium hidroksida, asam sitrat monohidrat, air murni
E45 gatal krim relief Urea, lauromacrogol, dimetikon, fenil dimetikon, parafin cair, setil palmitat, asam palmitat stearat, oktilildanol, gliserol, polisorbat, karbomer, trometamin, benzil alkohol, air murni
E45 lotion Parafin cair ringan, cetomacrogol, parafin putih lembut, lioin anhidrat hypoallergenic, gliseril monostearat, isopropil palmitat, hidroksibenzoat (paraben), benzil alkohol
Semprot emollin Parafin cair, parafin putih lembut
Salep pengemulsi Emulsifying wax, putih lembut parafin, parafin cair
Epaderm cream / salep Emulsi lilin, parafin lembut kuning, parafin cair
Krim intensif eucerin Urea, benzil alkohol, parafin cair ringan, larutan natrium laktat, magnesium stearat, lilin mikrokristalin, trigliserol diisosterat, isopropil palmitat, alkohol wol, magnesium sulfat, air murni
Eucerin lotion intensif Urea, benzil alkohol, kopolimer PEG-45 / dodecyl glycol, kopolimer PEG-22 / dodecyl glycol metoksi, sorbitan isostearat, minyak jarak terkoordinasi PEG-2, ozokerite, minyak jarak terhidrogenasi, minyak jarak terhidrogenasi PEG-7, parafin cahaya cair, isopropil Palmitat, trigliserida rantai menengah, oktilildanol, gliserol, larutan natrium laktat, asam laktat, magnesium sulfat, dimetikan, air yang dimurnikan.
Linola Gamma cream Minyak evening primrose, lilin lebah, hidroksibenzoat (paraben), propilen glikol
Krim hidromol Sodium pyrrolidone carboxylate, parafin cair, isopropil miristat, natrium laktat, cetomacrogol, lilin pengemulsi, myristyl miristirat, cetomacrogol 1000 BP, hidroksibenzoat (paraben), fenoksietanol, air murni
Hidromol krim intensif Urea, parafin putih lembut, pati jagung, isopropil miristat, sinkrowax HR-C, asam palmitat, sorbitan laurat dan arlatone G.
Salep hidromol Parafin lembut kuning, lilin pengemulsi, parafin cair
Krim lipobase Cetostearyl alcohol, macrogol cetostearyl ether, parafin cair, parafin putih lembut, methyl parahydroxybenzoate, sodium sitrat anhidrat, asam sitrat anhidrat, air murni.
Krim Nutraplus Urea, gliserol monostearat, oktil palmitat, miristil laktat, minyak mineral, promulgen D (mengandung Cetearyl alcohol dan ceteareth-20), propylene glikol, propililtroksibenzoat (E216), methyl parahydroxybenzoate (E218), air murni
Krim oilatum Parafin cair ringan, parafin putih lembut, macrogol 1000 monostearate, cetostearyl alcohol, gliserol, kalium sorbat, benzil alkohol, asam sitrat monohidrat, povidon, air murni
Oilatum junior cream Parafin cair ringan, parafin putih lembut, macrogol 1000 monostearate, cetostearyl alcohol, gliserol, kalium sorbat, benzil alkohol, asam sitrat monohidrat, povidon, air murni
Krim QV Gliserol, parafin cair ringan, parafin putih lembut, cetostearyl alcohol, hydroxybenzoates (parabens)
Lotion QV Parafin putih lembut, cetostearyl alcohol, hydroxybenzoates (parabens)
Krim ultrabase Parafin putih lembut, parafin cair, stearil alkohol, polioksil 40 stearat [E431], karbomer, natrium hidroksida, metilparaben [E218], propilparaben, [E216], disodium edentate [E463], air murni, minyak wangi jeruk
Unguentum M cream Air mineral yang dimurnikan, parafin putih lembut, cetostearyl alcohol, polisorbat 40, propilena glikol, gliserol monostearat 40 - 50, parafin cair, trigliserida rantai menengah, asam sorbat, silika anhidrat koloid, natrium hidroksida
Putih lembut parafin Putih lembut parafin (petroleum petelur putih)
Lembut lembut parafin Parafin lembut kuning (yellow petroleum jelly)
Krim zerobase Parafin cair, cetostearyl alcohol, chlorocresol
Zerocream Parafin cair, parafin putih lembut, setil alkohol, hidroksibenzoat (paraben), lanolin anhidrat
Zeroguent Parafin cair ringan, parafin putih lembut, minyak kacang kedelai halus, cetostearyl alcohol, polysorbate 40, propylene glycol, asam sorbat

Apa minyak mandi pelembab yang tersedia?

Berikut ini adalah daftar beberapa aditif dan pembersih pelembab yang saat ini tersedia di Eropa, beserta ramuannya.

Nama minyak mandi Bahan
Minyak mandi Aveeno Obor tepung koloid, parafin cair, minyak biji bunga matahari, dioktil adipat, sorbitol hexaoleat PEG-40, silika, cera alba, parfum, triklosan, PEG-5 cocomonium methosulfate, ascorbyl palmitate, tocopheryl acetate
Bubuk bakteri koloid Aveeno Oatmeal koloid, parafin cair, asam sitrat, natrium bikarbonat, kalsium silikat, asam askorbat, tocopheryl acetate, laureth-4, dimethicone, ethylcellulose
Minyak mandi balneum Minyak kedelai, polioksietilena lauril eter (4mol EO), asam dietilonat oleat, minyak wangi DV5171, propilen glikol, hidroksioluena butilasi, askorby palmitat, asam sitrat monohidrat
Balneum plus bath oil Minyak kedelai, campuran lauromacrogols, parafin cair, quaternium-18 hectorite, butylated hydroxytoluene, ascorbyl palmitate, asam sitrat, propilen glikol, minyak wangi
Aditif aditif emulsi Cetraben Parafin cahaya cair, C-12-13-Pareth-3, trigliserida rantai menengah
Dermalo mandi emolien Parafin cair, alkohol wol asetilasi, isopropil miristat, macrogol 3 lauril eter
Dermol 200 shower emolien Parafin cair, isopropil miristat, benzalkonium klorida, chlorhexidine hydrochloride, cetostearyl alcohol, cetomacrogol 1000, phenoxyethanol, air murni
Dermol 600 mandi emolien Parafin cair, isopropil miristat, benzalkonium klorida, sorbitan monostearat, polisorbat 60, IMS 95%, air murni
Diprobath Parafin cair ringan, isopropil miristat, laureth-4
Aditif aditif aditif Doublebase Parafin cair, cetostearyl alcohol
E45 minyak mandi emolien Parafin cair, cetyl dimethicone, C12-13 pareth-3
E45 krim cuci emolien Parafin cair, petrolatum, cera microcristallina, lilin sintetis, carnauba, seng oksida, laureth-4, C12-13 pareth-3, cetyl dimethicone, stearat aluminium, asam stearat
Emulsiderm emolien Parafin cair, isopropil miristat, benzalkonium klorida, sorbitan stearat, polisorbat 60, semangat metilasi industri 95%, methylthioninium chloride, air murni
Hydromol emolien Parafin cair ringan, isopropil miristat, alkohol C12-C14 dengan 3 molekul etilena oksida, ester asam lemak poliol, iso-oktil stearat
Minyak mandi imuderm Minyak almond, parafin cair ringan, hidroksianisol butylated
Formula emolien / amina minyak Parafin cair ringan, alkohol lanolin asetat, isopropil palmitat, polietilena glikol 400 dilaurat, polioksietilena 40 disbajinasi sorbital, bumbu bunga
Gel oilatum Parafin cair ringan, polietilen 617A, 2-oktadodekanol, polietilena glikol 400 dilaurat, polioksietilena 40 disbutola sorbital, polietilena glikol-2-myristil eter propionat, kopolimer polifenilmetil siloksan, bumbu bunga
Formula mandi oilatum junior Parafin cair ringan, alkohol lanolin asetat, isopropil palmitat, polietilen glikol 400 dilaurat, ester makrogol
Oilatum plus Parafin cahaya cair, larutan benzalkonium klorida, triklosan, alkohol lanolin asetat, isopropil palmitat, alkohol oleil, polioksietilena lauril eter
QV mandi minyak Parafin cair ringan, hidroksibenzoat (paraben)
Cuci QV Gliserol, hidroksibenzoat (paraben)
Minyak zaitun Zerolatum Parafin cair, alkohol wol berasetilasi
Minyak mandi zeroneum Minyak kacang kedelai dimurnikan, buticated hydroxytoluene, wangi, propylene glycol
Minyak mandi zerozole Minyak kacang kedelai dimurnikan, macrogol 4-lauril eter, butigasi hidroksioluena, wangi, propilena glikol

Dapatkah saya membuat resep atau harus membelinya?

Meskipun Anda dapat membeli pelembab dan aditif mandi dari apotek setempat, dokter juga dapat meresepkannya untuk Anda.

Bergantung pada apakah Anda mau membayar resep Anda atau tidak, sebaiknya Anda meminta dokter meresepkan pelembab Anda.

Jika Anda membayar biaya resep beberapa produk lebih murah untuk dibeli, dan apoteker Anda biasanya akan memberi tahu Anda jika memang masalahnya.

Seberapa sering saya melembabkan dan berapa banyak yang harus saya gunakan?

Penting agar Anda mengoleskan pelembab secara bebas dan teratur (setidaknya dua kali sehari) untuk mencegah kulit mengering. Banyak orang dengan eksim tidak cukup menggunakan pelembab.

Pelembab paling efektif saat dioleskan pada kulit yang lembab, misalnya mandi atau mandi, tapi sebaiknya juga dilakukan di lain waktu, mungkin tiga atau empat kali sepanjang hari tergantung seberapa kering kulit Anda.

Terutama kulit kering bisa mendapatkan keuntungan dari aplikasi pelembab berlemak setiap beberapa jam.

Agar lebih mudah, Anda bisa meminta apoteker Anda untuk menyediakan Anda wadah kecil untuk membawa pelembab dalam jumlah kecil bersama Anda di siang hari.

Keringat bisa mengiritasi eksim Anda, jadi setelah berolahraga sebaiknya Anda mandi air dingin untuk bilas dan menenangkan kulit lalu oleskan pelembab.

Klorin di kolam renang juga bisa memperparah eksim, jadi sekali lagi penting untuk berkumur dengan mandi segera setelah berenang lalu oleskan pelembab untuk menenangkan kulit.

Jadi berapa banyak yang harus anda gunakan?

Pada dasarnya Anda harus menerapkan pelembab Anda secara bebas. Misalnya, orang dewasa dengan eksim luas bisa menggunakan sekitar 500g pelembab atau lebih per minggu, dan anak sekitar 250g.

Sebagai aturan umum, bagi kebanyakan orang, jumlah pelembab yang Anda gunakan harus sekitar 10 kali jumlah kortikosteroid topikal yang Anda gunakan.

Orang lain juga membaca:

Eksim atopik: ciri eksim atopik.

Kortikosteroid topikal: mengapa mereka menggunakannya?

Mengunjungi dokter: eksim dan dokter umum.