Isep

Anadin ibuprofen


Penggunaan utama Bahan aktif Pabrikan
Sakit, demam Ibuprofen Pfizer Consumer Healthcare

Bagaimana cara kerjanya?

Tablet anadin ibuprofen mengandung bahan aktif ibuprofen, yang merupakan sejenis obat yang disebut obat antiinflamasi non steroid (NSAID). (Ibnu Ibuprofen juga tersedia tanpa nama merek, yaitu sebagai obat generik.) Ibuprofen adalah obat penghilang rasa sakit sederhana yang digunakan untuk meringankan rasa sakit ringan, sedang, radang dan demam.

Ibuprofen bekerja dengan cara memblokir aksi zat yang disebut cyclo-oxygenase (COX). Siklo-oksigenase terlibat dalam produksi berbagai bahan kimia di dalam tubuh, beberapa di antaranya dikenal sebagai prostaglandin. Prostaglandin diproduksi sebagai respons terhadap cedera dan penyakit dan kondisi tertentu, dan menyebabkan rasa sakit, pembengkakan dan pembengkakan. NSAID memblokir produksi prostaglandin ini dan karena itu efektif mengurangi peradangan dan rasa sakit.

Ibuprofen juga mengurangi demam dengan mengurangi produksi prostaglandin. Demam dikaitkan dengan peningkatan prostaglandin di otak, dan prostaglandin ini menyebabkan suhu tubuh meningkat. Dengan mengurangi prostaglandin di otak, ibuprofen menurunkan suhu tubuh dan karenanya mengurangi demam.

Ibuprofen mengurangi peradangan dan rasa sakit yang terkait sehingga dapat digunakan untuk meringankan nyeri dan nyeri otot dan rematik. Hal ini juga dapat digunakan untuk meringankan kondisi menyakitkan lainnya seperti sakit kepala, migrain, sakit gigi, nyeri saraf (neuralgia) dan nyeri periode. Hal ini juga berguna untuk mengurangi demam dan ketidaknyamanan yang berhubungan dengan pilek dan flu.

Apa yang digunakan untuk

  • Nyeri ringan sampai sedang termasuk nyeri rematik dan muskular, keseleo dan ketegangan, sakit punggung, nyeri saraf (neuralgia), migrain, sakit kepala, sakit gigi, nyeri pada masa.
  • Feverishness dan gejala pilek dan flu.

PERINGATAN!

  • Jangan melebihi dosis yang dianjurkan dalam selebaran yang disertakan dengan obat ini.
  • Dosis efektif minimum harus digunakan untuk waktu yang paling singkat yang diperlukan untuk meringankan gejala Anda. Jika gejalanya menetap meski ada pengobatan, dapatkan bantuan medis dari dokter atau apoteker Anda.
  • Ibuprofen umumnya dapat ditoleransi dengan baik dan kebanyakan orang tidak mengalami efek samping. Efek samping yang paling umum terkait dengan iritasi perut dan meliputi sakit perut, gangguan pencernaan dan mual. Ini terutama dapat dihindari dengan mengkonsumsi ibuprofen dengan makanan. Jarang, efek samping yang serius seperti ulserasi atau perdarahan di perut atau usus mungkin terjadi. Ini lebih mungkin terjadi pada dosis tinggi dan pada orang lanjut usia. Jika Anda mengalami tanda-tanda pendarahan dari perut atau perut setelah minum obat ini, misalnya memuntahkan darah dan / atau melewati noda hitam / berlumat / bernoda darah, Anda harus berhenti minum obat ini dan segera berkonsultasi ke dokter Anda.
  • Sangat jarang, NSAIDS dapat menyebabkan reaksi kulit yang serius atau reaksi kulit mengelupas (misalnya sindrom Stevens-Johnson, nekrolisis epidermal toksik, dermatitis eksfoliatif). Untuk alasan ini, Anda harus berhenti minum obat ini dan berkonsultasi dengan dokter Anda jika Anda mengalami ruam atau luka kulit di dalam mulut Anda saat minum obat ini. Efek samping ini sangat jarang terjadi, namun jika terjadi, kemungkinan besar akan terjadi pada bulan pertama pengobatan.

Gunakan dengan hati - hati di

Tidak digunakan

  • Orang-orang di antaranya aspirin atau NSAID lainnya, misalnya diklofenak, menyebabkan reaksi alergi seperti serangan asma, ruam gatal (urtikaria), radang tenggorokan (rhinitis) atau pembengkakan bibir, lidah dan tenggorokan (angioedema).
  • Ulkus peptikum aktif atau perdarahan di usus.
  • Orang yang pernah mengalami ulkus peptik rekuren atau pendarahan dari usus (dua atau lebih episode).
  • Orang yang pernah mengalami pendarahan atau perforasi usus sebagai akibat pengobatan sebelumnya dengan NSAID.
  • Gagal jantung berat
  • Gagal ginjal parah
  • Gagal hati yang parah
  • Orang yang memakai NSAID lainnya, termasuk penghambat COX-2 (lihat akhir lembar fakta untuk lebih jelasnya).
  • Masalah herediter langka dari intoleransi fruktosa, malabsorpsi glukosa-galaktosa atau insufisiensi sucrase-isomaltase (tablet Anadin ibuprofen mengandung sukrosa).
  • Tablet anadin ibuprofen tidak boleh diberikan pada anak-anak di bawah usia 12 tahun. Ada persiapan ibuprofen lain yang lebih sesuai untuk kelompok usia ini - lihat akhir lembar fakta untuk lebih jelasnya.

Obat ini tidak boleh digunakan jika Anda alergi terhadap salah satu atau ramuannya. Mohon informasikan kepada dokter atau apoteker Anda jika sebelumnya Anda pernah mengalami alergi semacam itu. Jika Anda merasa telah mengalami reaksi alergi, berhentilah menggunakan obat ini dan segera beritahu dokter atau apoteker Anda.

Kehamilan dan menyusui

Obat-obatan tertentu tidak boleh digunakan selama kehamilan atau menyusui. Namun, obat-obatan lain dapat digunakan dengan aman saat hamil atau menyusui sehingga memberi manfaat bagi ibu lebih besar daripada risikonya terhadap bayi yang belum lahir. Selalu beritahu dokter Anda jika Anda hamil atau merencanakan kehamilan, sebelum menggunakan obat apapun.

  • Obat ini tidak boleh digunakan selama kehamilan kecuali jika dianggap penting oleh dokter Anda. Hal ini sangat penting pada trimester pertama dan ketiga. Jika diminum pada trimester ketiga mungkin menunda persalinan, meningkatkan lamanya persalinan dan menyebabkan komplikasi pada bayi yang baru lahir. Beberapa bukti menunjukkan bahwa NSAID juga harus dihindari oleh wanita yang mencoba hamil, karena hal itu mengurangi sementara kesuburan wanita selama perawatan dan mungkin juga meningkatkan risiko keguguran atau malformasi. Carilah saran medis dari dokter Anda.
  • Obat ini bisa masuk ke dalam ASI, namun dalam jumlah kecil sehingga tidak mungkin membahayakan bayi. Namun, seperti halnya semua obat-obatan, mintalah saran medis dari dokter Anda sebelum minum obat ini jika Anda sedang menyusui.

Peringatan label

  • Minum obat ini dengan atau setelah makanan.

Efek samping

Obat-obatan dan kemungkinan efek sampingnya dapat mempengaruhi individu dengan cara yang berbeda. Berikut adalah beberapa efek samping yang diketahui terkait dengan penggunaan ibuprofen jangka pendek dalam dosis non-resep. Hanya karena efek samping dinyatakan di sini tidak berarti bahwa semua orang yang menggunakan obat ini akan mengalami hal itu atau efek sampingnya.

Luar biasa

  • Merasa sakit (mual).
  • Gangguan pencernaan.
  • Sakit perut.
  • Sakit kepala.
  • Ruam kulit.

Langka

  • Diare.
  • Sembelit.
  • Muntah.
  • Angin (perut kembung).

Sangat langka

  • Reaksi alergi seperti ruam kulit yang parah, pembengkakan bibir, lidah dan tenggorokan (angioedema) atau penyempitan saluran udara (serangan bronkospasme atau asma).
  • Sakit perut atau duodenum.
  • Perdarahan dari lambung atau usus.
  • Sensasi pemintalan (vertigo).
  • Dering atau suara bising lainnya di telinga (tinnitus).
  • Gangguan visual
  • Ginjal, gangguan hati atau darah.
  • Retensi air di jaringan tubuh (retensi cairan), mengakibatkan pembengkakan (edema).
  • Meningkatnya tekanan darah (hipertensi).
  • Gagal jantung.

Efek samping yang tercantum di atas mungkin tidak mencakup semua efek samping yang dilaporkan oleh produsen obat tersebut. Untuk informasi lebih lanjut tentang risiko lain yang mungkin terkait dengan obat ini, bacalah informasi yang diberikan bersama obat atau konsultasikan dengan dokter atau apoteker Anda.

Bagaimana obat ini bisa mempengaruhi obat lain?

Penting untuk memberi tahu dokter atau apoteker obat apa yang sudah Anda minum, termasuk yang dibeli tanpa resep dan obat-obatan herbal, sebelum minum obat ini. Demikian pula, tanyakan kepada dokter atau apoteker Anda sebelum minum obat baru saat mengambil obat ini, untuk memastikan bahwa kombinasinya aman.

Ibuprofen tidak boleh diminum bersamaan dengan obat penghilang rasa sakit aspirin (di atas 75mg per hari) atau NSAID oral lainnya, (misalnya naproxen, diklofenak ) karena hal ini meningkatkan risiko efek samping pada perut dan usus. Orang yang memakai inhibitor selektif COX-2 seperti celecoxib atau etoricoxib tidak boleh menggunakan ibuprofen untuk alasan yang sama.

Mungkin ada peningkatan risiko ulserasi atau pendarahan di usus jika ibuprofen dikonsumsi dengan kortikosteroid seperti prednisolon.

Mungkin juga ada peningkatan risiko perdarahan di usus jika ibuprofen dikonsumsi dengan obat-obatan berikut ini:

  • Obat anti-pembekuan darah (antikoagulan) seperti warfarin
  • Obat antiplatelet mengurangi risiko penggumpalan darah atau 'thin the blood', misalnya dipydridamole, clopidogrel.
  • Dabigatran
  • Erlotinib
  • Antidepresan SSRI, misalnya fluoxetine, paroxetine, citalopram
  • Venlafaxin

Mungkin ada peningkatan risiko efek samping pada ginjal jika ibuprofen dikonsumsi bersamaan dengan obat berikut ini:

  • Penghambat ACE, misalnya enalapril
  • Ciclosporin
  • Diuretik, misalnya furosemid
  • Tacrolimus

Ibuprofen dapat mengurangi pengangkatan obat-obatan berikut dari tubuh dan dengan demikian dapat meningkatkan kadar darah dan risiko efek samping dari obat-obatan ini:

  • Digoxin
  • Lithium
  • Methotrexate

Ibuprofen mungkin menentang tekanan darah yang menurunkan efek obat tertentu untuk mengobati tekanan darah tinggi, seperti berikut ini:

  • Amlodipine
  • Penghambat ACE seperti kaptopril
  • Beta-blocker seperti atenolol.

Jika obat ini digunakan dalam kombinasi dengan antibiotik kuinolon, seperti siprofloksasin atau norfloksasin, mungkin ada peningkatan risiko kejang (pas). Hal ini dapat terjadi pada orang dengan atau tanpa riwayat epilepsi atau kejang-kejang sebelumnya.

Obat lain mengandung bahan aktif yang sama

Merek ibuprofen lainnya yang diambil melalui mulut:

Nyeri sendi anadin Anadin ultra Arthrofen
Brufen Calprofen Cuprofen
Cuprofen untuk anak-anak Feminax mengungkapkan Fenbid spansules
Feverfen Galprofen Ibufem
Librofem Mandafen Mandafen untuk anak-anak
Nurofen Nurofen untuk anak-anak Orbifen untuk anak-anak

Tablet Ibuprofen, kapsul, kaplet dan suspensi juga banyak tersedia tanpa nama merek, yaitu sebagai obat generik.

Ibuprofen juga tersedia sebagai krim, gel dan semprotan yang dioleskan pada kulit untuk menghilangkan nyeri otot dan sendi:

Cuprofen gel Fenbid gel Ibugel
Ibuleve Ibumousse Ibuspray
Mentholatum ibuprofen gel Gel Nurofen Gel phorpain
Krim proflex Radian B ibuprofen gel / tongkat pijat

Kuantitas dan kekuatan ibuprofen yang dipasok dalam wadah atau paket akan menentukan apakah hanya tersedia berdasarkan resep dokter atau hanya bisa dibeli dari apotek saja atau dari gerai ritel lainnya seperti supermarket dan garasi.